Minggu Pertama Kehamilan

Sebelum menikah dan mulai memikirkan soal kehamilan, aku hanya tahu seorang calon ibu mengandung selama sembilan bulan sebelum melahirkan bayinya. Aku tidak tahu kalau masa yang dimaksud sebenarnya adalah empat puluh minggu dan bahwa hitungan yang lebih diperhatikan dan digunakan oleh para ibu hamil adalah minggu, bukan bulan. Namun, kurasa perbedaan paling besar yang kutemukan adalah pengetahuanku tentang cara menghitung usia kehamilan.

Dulu, kalau aku mendengar ibu-ibu saling bertanya tentang usia kehamilan, kukira itu sama saja dengan menanyakan usia janin yang sedang dikandungnya. Ketika beberapa teman dekat mulai mengalami kehamilan dan umumnya tidak ada di antara mereka yang pernah menyatakan usia kehamilannya di bawah lima minggu, aku mulai sadar bahwa ada yang salah dengan pemahamanku.

Setelah berburu informasi dari internet dan buku-buku yang berjejer di rak topik “kehamilan” di toko buku (meskipun belum hamil, aku mengunjungi bagian itu sambil sengaja mengelus-elus perut agar pegawai tokonya maklum kenapa aku lama sekali di sana untuk afirmasi positif), barulah aku mengerti bahwa usia kehamilan itu berbeda dengan usia janin dan bagaimana usia kehamilan itu dihitung sejak hari pertama menstruasi. Ini berarti sebenarnya setiap perempuan sudah memulai masa kehamilannya sejak hari pertama menstruasinya, meskipun belum tentu beberapa waktu kemudian sel telurnya bertemu dan dibuahi sang sperma dan ia akan benar-benar menjadi hamil! Baiklah, sebenarnya sebelum mendapatkan informasi dari buku-buku itu, teman-temanku yang pernah hamil juga sudah mengatakannya. Yah… apa boleh buat, kalau belum dijelaskan serinci-rincinya, seorang Heidy memang tidak akan puas. Ya Allah, rahmatilah orangtua, guru, dosen, dokter, dan siapa pun yang pernah diuji kesabarannya melalui pertanyaan-pertanyaanku yang selalu berentet tak ada habisnya. Aamiin.

Baik, kembali ke topik. Jadi, usia kehamilan itu dihitung dari hari pertama haid (Sayangnya karena buku-buku yang ditulis para ahli itu hanya kubaca di toko, belum sampai kubeli, aku tidak bisa menuliskan rujukannya secara lengkap di sini. Silakan baca tulisan para dokter yang bisa ditemukan dengan bantuan Tuan Google untuk memperoleh wawasan yang lebh mantap). Lalu? Bagiku, memahami hal ini penting sekali. Menstruasi bukan saja berarti tidak terjadi pembuahan dari siklus sebelumnya, tetapi juga menandakan dimulainya siklus baru. Saat sebuah siklus dimulai, sel telur baru dibentuk, dimatangkan, untuk kemudian bersiap dibuahi kembali.  Dengan kata lain, inilah awal mula baru.

Masa menstruasi dianggap sebagai minggu pertama kehamilan, yaitu saat terbentuknya sel telur baru!

Bagi para pendamba momongan seperti kami, kurasa penting sekali untuk menggunakan sudut pandang itu. Aku tentu saja tahu dan mengalami sendiri beberapa kali penderitaan secara fisik dan mental saat tamu bulanan kembali datang. Penyebab pertama adalah karena aku hampir selalu merasakan nyeri hebat sampai sulit berdiri (apalagi kalau dipaksa berjalan atau menyetir, bisa sampai menangis berderai-derai) di hari-hari pertama menstruasiku. Penyebab kedua adalah kekecewaan yang teramat sangat karena kalau haid ya berarti tidak hamil. Namun, begitu aku memahami (dan ingat, karena meski sudah paham tetap saja kadang-kadang bisa lupa sama sekali) bahwa mendapat haid berarti kembali bertemu dengan minggu pertama kehamilan, rasanya dua pertiga dari penderitaan itu terangkat. Tidak masalah apakah ‘kehamilan’ itu akan terus berlanjut hingga benar-benar hamil (setelah pembuahan terjadi di akhir minggu kedua dan hormon kehamilan mulai terdeteksi di akhir minggu keempat) atau tidak. Daripada memikirkan bahwa datangnya sang tamu bulanan menandakan bahwa kehamilan tidak terjadi dari siklus sebelumnya, aku memilih untuk berpikir bahwa aku sudah memulai masa kehamilan yang baru (kata Hamdan: “Iya hamil, tapi belum hamil bayi, baru hamil telur!”). Dengan menyadari bahwa mengalami menstruasi berarti mendapatkan anugerah dan kesempatan baru, kekecewaanku dapat segera tergantikan dengan rasa syukur, semangat, dan bahkan gembira.  Lalu, karena kesehatan jiwa berpengaruh besar terhadap kesehatan tubuh, kurasa wajar saja jika segala rasa sakit di badan pun berkurang cukup banyak. Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui!

Hari pertama menstruasi adalah saat Tuhan kembali menurunkan anugerahnya padaku. Ia memberiku kesempatan baru, jauh lebih luas daripada sekadar kesempatan untuk ‘memasak’ sel telur baru. Minggu pertama kehamilan ini adalah momentum yang tepat bukan hanya untuk meningkatkan kualitas makanan yang dikonsumsi, tetapi juga untuk meningkatkan kualitas hidup dalam berbagai hal: mencukupkan istirahat bagi tubuh, melakukan olahraga lebih teratur, menata emosi dengan lebih baik, dan memperbanyak ibadah di segala bidang. Dengan kata lain, inilah kesempatan baru untuk memperbaiki kualitas diri! Kemudian, jika sel telur baru itu pada saatnya nanti berhasil dibuahi, aku tidak akan punya banyak penyesalan karena telah mempersiapkannya dengan sebaik mungkin. Jika tidak, yah, aku rugi apa sih, dengan menjadi diri yang lebih baik?

Beberapa hari lagi, Ramadhan sang bulan penuh berkah dan ampunan akan tiba. Inilah bulan yang kerap diibaratkan sebagai masa seseorang sebagai kepompong sebelum menjadi kupu-kupu yang indah, masa untuk menempa diri menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya. Mungkin ini adalah masa yang paling dirindukan dan dinanti-nanti selama satu tahun oleh umat muslim yang berharap diberi kesempatan untuk memperbaiki diri. Karena itu, kesempatan bertemu kembali dengan bulan Ramadhan tentu saja menjadi sebuah anugerah bagi seorang muslim.

Nah. Dengan menggunakan cara pandang yang sama terhadap ‘tamu bulanan’nya, bukankah seorang perempuan –terutama seorang istri yang mendambakan kehamilan– sebenarnya telah diberikan anugerah yang berkali-kali lipat melalui masa menstruasi itu? Anugerah itu tidak hanya datang setahun sekali, tidak perlu ditunggu selama dua belas bulan. Lihatlah dengan hati yang jernih, sebulan sekali, sesungguhnya tamu bulanan yang kembali kita temui itu bukanlah sebuah kekecewaan, melainkan sebuah kesempatan, sebuah anugerah. Tidak semua orang mendapatkannya. Maka, mari mengucap syukur. Segala puji bagi Tuhan yang menjadikanku perempuan dan memberiku kenikmatan ini.🙂

Salam bahagia!

Heidy

Gambar diambil dari sini.

13 thoughts on “Minggu Pertama Kehamilan

  1. Dan sekarang juga ada kok aplikasi di hape ato diliat di internet untuk mengetahui usia kehamilan, bahkan due date kan bayi akan lahir (tepat usia 9 bulan 10 harinya)

  2. Say sudah berhasilkah program hamilnya? Aku anez maaf yah sok kenal , aku lg ikut promil say sudah sampe tahap inseminasi, tp blm berhasil ……boleh dong aku share2 ?atau km share ke aku…..aku sudah 2thn lebih 2bln menikah tp blm pernah hamil sama skali…boleh ,inta pin bbmu?

  3. Saya sudah baca blog mba heidy dari awal saya memulai program hamil, mungkin usaha saya masih jaauuuhh dibanding usaha mba heidy dan suami. Alhamdulillah baca tulisan mba yang ini jadi lebih mensyukuri datang nya tamu bulanan. Hehehe.
    Keep inspiring mbaa..

    • Alaikumsalam wr wb.

      Halo mba Farida, maaf ya, baru buka blog lagi dan baru membalas komentarnya.
      Alhamdulillah, memang saya menulis tulisan di atas juga untuk menyemangati teman-teman yang saya yakin sering merasakan hal yang sama seperti saya setiap tamu bulanan datang. Terima kasih banyak, senang sekali rasanya mbak menyampaikan apresiasi seperti ini. Kita sama-sama terus berusaha ya, mbak (atau karena komentar ini sudah lama berlalu, mudah-mudahan mbak sudah berhasil hamil, aamiin).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s